cakrawalanews.co
Cakrawala Nasional Indeks

Kekeringan Gunung Kidul Meluas hingga 12 Kecamatan

Kekeringan yang melanda wilayah Gunung Kidul terus meluas.

Gunung Kidul, Cakrawalanews.co – Kekeringan terus meluas di wilayah Gunung Kidul. Sedikitnya 12 kecamatan dari 18 kecamatan yang ada di Kabupaten Gunungkidul mengalami kekeringan. Sejumlah telaga yang sebelumnya dimanfaatkan warga sudah mengering.

12 kecamatan di Gunungkidul yang terdampak kekeringan di antaranya yakni Kecamatan Rongkop, Paliyan, Panggang, Girisubo, Purwosari, Tepus, Tanjungsari, Nglipar, Patuk, Ponjong, Ngawen dan Gedangsari.

Kekeringan tidak hanya terjadi di wilayah Gunungkidul bagian selatan namun juga di wilayah utara. Pemerintah Kecamatan Gedangsari telah mengajukan bantuan droping air bersih ke BPBD DIY.

“Kami sudah mengirimkan surat ke BPBD DIY,” kata Camat Gedangsari, Imam Santoso, Selasa (12/9/2017).

Dia menerangkan, di Kecamatan Gedangsari sudah ada tujuh desa yang terdampak kekeringan. Ketujuh desa itu adalah Desa Watugajah, Hargomulyo, Tegalmulyo, Sampang, Serut, Ngalang dan Mertelu. Pengajuan bantuan droping air bersih ke BPBD DIY, ditujukan untuk membantu pihak kecamatan dalam menangani persoalan krisis air tersebut.

“Sampai saat ini kami terus berupaya memberikan bantuan kepada warga. Tidak hanya dengan mengoptimalkan tangki-tangki milik kecamatan, kami juga berupaya mencari bantuan dari pihak swasta dan instansi lainnya,” ujarnya.

Kepala Pelaksana BPBD Gunungkidul, Budhi Harjo menerangkan, setelah anggaran droping air bersih yang dialokasikan BPBD habis, pihaknya baru meminta bupati menetapkan status siaga darurat kekeringan. Baru kemudian pihaknya akan meminta bantuan ke BNPB.

“Dokumennya sudah siap semua, tetapi (bupati) memang belum mengeluarkan status terbaru. Mungkin karena anggaran kita untuk droping air masih mencukupi,” ucapnya.

BPBD Gunungkidul tahun ini mengalokasikan anggaran droping air bersih sebanyak Rp 600 juta. Anggaran tersebut saat ini masih sisa sekitar Rp 250 juta, diperkirakan anggaran tersebut masih mencukupi sampai November mendatang.(dtc/ziz)