cakrawalanews.co
Cakrawala Keadilan Headline Indeks

Ketua PCNU Mengaku Telah Diminta Keluar Oleh Pamdal

Surabaya, cakrawalanews.co – Kassus dugaan pngusiran yang dilakukan oleh Pengamanan Dalam (Pamdal) DPRD Kota Surabaya semakin memanas.

Ketua Pengurus Cabang Nahdatul Ulama (PCNU) Kota Surabaya Achmad Muhibbin Zuhri menjelaskan kronologis adanya upaya pengusiran dirinya bersama rombongan saat menghadiri rapat paripurna dengan agenda perpanjangan pansus Raperda Minuman Beralkohol di gedung DPRD Surabaya pada Senin (18/4).

“ Saya perlu menjelaskan apa adanya mengenai peristiwa kemarin di ruang paripurna DPRD. Supaya semua pihak mengambil sikap secara bijak,” kata Muhibbin Zuhri Rabu (20/04).

Menurut dia, kedatangannya beserta rombongan PCNU (4 orang) sebagai warga masyarakat yang dengan niatan baik untuk memastikan para wakilnya memiliki komitmen terhadap Surabaya bebas minuman beralkohol.

Pada awalnya, lanjut dia, pihaknya dipersilahkan masuk (hanya 2 orang), tetapi beberapa saat kemudian, kami berdua diminta keluar ruangan oleh Petugas Pengamanan Dalam (Pamdal) DPRD Surabaya.

“Ya, diminta keluar, tidak boleh berada di ruangan itu meskipun hanya diam dan untuk mendengarkan saja. Saya tidak mau karena yang saya tahu, rapat tidak dinyatakan tertutup. Jika dinyatakan tertutup dan kami diminta keluar, pasti kami menghormatinya,” ujarnya.

Hanya saja, lanjut dia, Pamdal meminta kami keluar menyampaikan bahwa hanya melaksanakan tugas dari protokoler atas perintah pimpinan.

“Jadi saya tentu saja kecewa dengan keadaan ini karena merupakan preseden sangat tidak baik bagi eksistensi lembaga perwakilan. Saya cinta demokrasi. Saya menjaga kesantunan, tetapi diperlakukan sedemikian rupa,” katanya.

Meskipun demikian, lanjut dia, pihaknya menyatakan di depan wartawan bahwa mungkin misskoordinasi atau salah komunikasi saja. “Itu demi menjaga marwah kita semua, termasuk DPRD. Tetapi peristiwa itu tak pelak diabadikan oleh teman-teman wartawan yang di dalam,” katanya.

Berita Lainnya :  Simulasi dan Rapat Kordinasi Pembukaan Obyek Wisata Kabupaten Tegal Digelar di Guci

Ia menjelaskan pihaknya datang sebagai warga, mewakili umat NU. “Saya memakai uniform NU. Jadi sangat wajar kalau warga NU Surabaya tersinggung sekali. DPRD ada pimpinannya yang bertanggung jawab. Tolong bersikap arif,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua DPRD Surabaya Armuji membantah bahwa tidak ada pengusiran terhadap Ketua PCNU Surabaya. “Waktu itu berbarengan dengan mahasiswa UPN. Sehinga  mahasiswa kita suruh duduk di atas (balkon) sedangkan teman-teman NU bisa duduk dan berbaur di bawah dengan pimpinan SKPD. Mungkin pamdalnya yang salah presepsi dalam mempersilahkan tempat duduk,” ujarnya.

Ia selaku pimpinan sidang tidak pernah memerintahkan pengusiran. “Kalau pamdalnya kurang sopan/tidak mengerti saya mohon maaf kepada kawan pengurus NU,” ujarnya.(mnhdi/cn04)