Soekarwo Paparkan Solusi Partisipatoris Didepan Jokowi

oleh -7 Dilihat

Makassar, Cakrawalanews.co –

Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo menghadiri pembukaan Musyawarah Nasional (Munas) V Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) yang diresmikan secara langsung oleh Presiden Republik Indonesia, Ir. H. Joko Widodo di Hotel Grand Clarion, Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (25/11) malam.

Munas tersebut mengusung tema “Optimalisasi Peran Pemerintah Provinsi Dalam Mempercepat Perwujudan Indonesia Sejahtera”, Munas APPSI V akan dilaksanakan selama 3 (tiga) hari, yaitu 25-27 November 2015.

Pada kesempatan itu, Presiden RI, Joko Widodo mengatakan, terdapat lima hal yang harus diperhatikan dalam pembangunan, yakni pertumbuhan ekonomi, tingkat pengangguran, angka kemiskinan, inflasi, dan Koefisien Gini (Gini Ratio). “Kita boleh kerja keras dari pagi hingga pagi lagi, tapi jika lima hal ini tidak kita kejar, ya percuma saja” katanya.

Sampai dengan kuartal ketiga 2015, pertumbuhan ekonomi nasional tercatat sebesar 4,73% (data Oktober 2015), sedangkan tingkat pengangguran 6,18 juta jiwa (data Agustus 2015), angka kemiskinan 11,2% (data September 2015), inflasi 2,16% (Oktober 2015), dan Gini Ratio 0,4 (Oktober 2015).

“Artinya, dilihat dari inflasi dan pertumbuhan ekonomi, kita masih ada keuntungan. Tapi yang perlu menjadi catatan, jangan bangga dulu jika pertumbuhan ekonomi tinggi tapi inflasinya masih berada diatasnya, ini tidak ada artinya. Kita harus memacu pertumbuhan ekonomi kita diatas laju inflasi” tegasnya.

Sementara itu, ditemui seusai acara, Pakde Karwo sapaan akrab Gubernur Jatim mengatakan, untuk memacu pertumbuhan ekonomi, mengurangi pengangguran terbuka serta  mengentaskan masyarakat miskin di daerah, sebaiknya digunakan demokrasi partisipatoris. Pasalnya, kebutuhan antara satu orang dengan orang lainnya tidak sama.

“Di Jawa Timur, kami mengajak diskusi masyarakat untuk menentukan solusi atas permasalahan ekonominya. Misalkan ada yang ingin berdagang bakso tapi tidak memiliki modal, ya kita berikan rombong bakso dan modal dagangnya, kemudian ada yang ingin beternak, ya kita berikan modal kambing” ujarnya.

“Inilah demokrasi partisipatoris, solusi partisipatoris memberi peluang yang luas kepada rakyat untuk berpartisipasi secara efektif dalam proses pengambilan keputusan yang menyangkut kebijakan publik. Pembangunan untuk semua, dikerjakan secara bergotong-royong, rakyat sebagai subyek pembangunan (people center development)” tegasnya.

Berkat demokrasi partisipatoris yang dijalankan Pakde Karwo di Jatim, kinerja ekonomi Jatim mengalami percepatan dari 4,57 persen ke 5,29 persen pada Semester I 2015, melaju diatas  pertumbuhan industri nasional yang sejak 2011  menunjukkan tren melambat, dari 6,26 persen menjadi 4,2 persen pada Semester I 2015.

Kontribusi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Jatim terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Nasional juga konsisten meningkat. Pada 2011, Jatim menyumbangkan 19,2 persen atau sebesar Rp326,63 triliun dari total PDB Nasional yang mencapai Rp1.704,25 triliun.

Selanjutnya, jumlah tersebut meningkat pada 2014, yakni PDRB Jatim berkontribusi sebesar Rp445,30 triliun atau sebesar 20,1 persen terhadap PDB Nasional yang mencapai Rp2.215,75 triliun.(hms/cn01)