cakrawalanews.co
Cakrawala Surabaya Headline Indeks

PDAM Targetkan Perbaikan Pipa Dikampung Blauran Tuntas Oktober

Arief Wisnu Cahyono Direktur PDAM Surya Sembada Kota Surabaya
Arief Wisnu Cahyono Direktur PDAM Surya Sembada Kota Surabaya

Surabaya, cakrawalanews.co – Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Surya Sembada Kota Surabaya menegaskan bahwa akan menuntaskan permasalahan perbaikan pipa di kampung Blauran Kidul Gang 1 selesai pada Oktober tahun ini.

“Sekarang sedang dalam proses lelang pengerjaan. Dan kita targetkan pengerjaan selesai pada Oktober, setidaknya tahun ini selesailah,” ujar Arif Wisnu Cahyono, Direktur Utama PDAM Surya Sembada Kota Surabaya. Usai rapat dengar pendapat dengan Komisi B DPRD Surabaya, pada Rabu (03/08/2022).

Lebih lanjut Arif mengatakan, perbaikan pipa di kampung Blauran Kidul Gang 1, merupakan bagian dari rehabilitasi 31 Km pipa PDAM di wilayah pusat kota Surabaya.

“Semenjak kami menetapkan rehabilitasi pipa 150 km, mata kami semakin terbuka. Ternyata ditengah kota masih banyak pipa-pipa kecil ukuran 1 dim sampai 2 dim. Dan tahun kita kita tuntaskan dulu rehabilitasi 31 Km pipa-pipa kecil tersebut,” imbuhnya.

Menurut Arif, jaringan pipa tersier terkait dengan persoalan itu sebenarnya sudah memadai.

“Namun begitu masuk kekampung karena dulu belum padat penduduknya maka pipanya kecil. Nanti kalau sudah dilakukan penggantian pipa maka aliran air menjadi lebih baik lagi,” pungkasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya sekitar 20 rumah di kampung Blauran Kidul Gang 1 tidak mendapatkan air PDAM sejak 10 tahun akibat jaringan yang pipa rusak.

Warga membeli air dari pedagang kelililing, untuk keperluan mencuci, masak, mandi dan keperluan rumah tangga lainnya. Setiap bulan mereka menghabiskan uang Rp 500 ribu sampai Rp 600 ribu. Kalau tidak ada penjual air keliling, digunakanlah air galon isi ulang.

Keluhan warga ini disampaikan ke Wakil Ketua Komisi B Anas Karno yang mendatangi perkampungan tersebut, pada Sabtu (30/07/2022).

Bahkan warga juga mengatakan, meski tidak mendapatkan aliran air PDAM, mereka tetap harus membayar biaya abonement. Yang nilainya bertambah mahal, dari sekitar Rp 18 ribu menjadi Rp 60 ribu, sejak Mei 2022.(hadi)