Penempatan Jaringan Utilitas Mulai Didesain

oleh -6 Dilihat
ilustrasi-utilitasSurabaya, cakrawalanews.co – Pemerintah Kota Surabaya mulai mendesain penempatan jaringan utilitas, seperti jaringan listrik, PDAM, gas dan fiber optic dalam satu jaringan terpadu yang tertanam dalam tanah.
Kepala Bidang Perancangan dan Pemanfaatan Dinas PU Bina Marga dan Pematusan, Ganjar Siswo Pranowo mengatakan, sesuai Raperda Penyelenggaraan jaringan Utilitas, jaringan utilitas yang digunakan bersama bisa disediakan pemerintah kota ataupun pihak lain.
“Namun untuk jaringan yang sudah terpasang, akan dilakukan secara bertahap,” paparnya
Ganjar mengatakan, untuk jaringan utilitas seperti gas, jika dinilai membahayakan akan ditempatkan diluar jaringan terpadu. Namun saat ini, ia mengungkapkan, di beberapa kawasan kota sudah ada jaringan terpadu yang pemasangannnya berada di dalam Box culvert atau jalur pedestrian.
“(Jaringan) Telkom, fiber optic semuanya kita arahkan di bawah tanah,” tuturnya
Namun demikian, apabila terdapat kendala dalam pemasangan jaringan utilitas di bawah tanah, maka pihaknya kan mengizinkan pemasnagan via kabel udara.
“Sebenarnya pemasangan jaringan utilitas di bawah tanah bertujuan untuk estetika kota.,” paparnya
Ganjar mengungkapkan, sebenranya, untuk jaringan listrik yang berada di bawah tanah sudah ada di kawasan Basuki Rahmat. Jaringan listrik tersebut untuk mensupplay aliran listrik ke Mal TP 5.
“Diambil dari Kedung sari masuk dalam Boxculvert untuk melayani TP5,” tuturnya
Kabid Perancangan dan Pemanfaatan Dinas PU Bina Marga dan Pematusan mengungkapkan, pemasangan jaringan utilitas terpadu tahap awal akan difokuskan pada kawasan Jalur Lingkar Luar Barat dan Jalur Lingkar Luar timur.
“Kalau ada yang izin (pemasanagan jaringan) kita masukkan ke jaringan terpadu. Tapi sekarang masih proses pembebasan lahan,” katanya
Saat ini Pansus raperda Jaringan utilitas tengah membahas bahaya tidaknya memasang jaringan listrik di bawah tanah, kemudian berapa besaran biayanya, termasuk untuk pemasangan jaringan gasnya.
“Di perumahan elit seperti citra land sepertimya sudah ada jaringan terpadu seperti itu,” jelasnya
Ganjar mengatyakan, sebenranya pihaknya pernah mengkaji jaringan listrik bawah tanah bersama dengan tim dari ITS. Dari kajian tersebut menurutnya sebenarnya tak ada masalah memasang jaringan listrik di bawah tanah atau dimasukkan dalam Boxculvert, asalkan ada bahan khusus pengamannya. (had/cn02)