cakrawalanews.co
Cakrawala Jatim Indeks

Kunjungi Depo Peralatan Pemprov Jatim. Komisi C Minta Alat Eksavator Bisa Berfungsi Saat Siaga Bencana

Surabaya. Cakrawalanews.co – Komisi C DPRD Jawa Timur menemukan 10 dari total 25 eksavator yang masih belum dilakukan perawatan dengan baik di Depo Peralatan Bidang Sungai, Waduk dan Pantai, Dinas Pekerjaan Umum Sumber Daya Air (PUSDA) Jatim.

“Ada 10 alat yang belum dirawat dari 25 eksavator membutuhkan anggaran tapi sudah turun di 2022,” kata anggota Komisi C, Akik Zaman saat melakukan kunjungan ke Depo Peralatan Bidang Sungai, Waduk dan Pantai, Jumat (21/1/2022).

Dalam kunjungan dari rombongan komisi C kali ini memang fokus melakukan pengecekan terhadap aset-aset Provinsi Jatim, baik itu dari segi keamanannya, penerbitan hingga pembukuan. Agar nantinya jika dilakukan laporan kepada BPK mendapat WTP (Wajar Tanpa Pengecualian).”Komisi C hadir untuk mengecek Apakah hasilnya terjamin, ada sertifikasinya dan tidak dalam sengketa,” ujarnya.

Oleh karenanya, komisi C menekankan agar pihak Depo Peralatan Bidang Sungai, Waduk dan Pantai bisa menjaga perawantan aset yang sudah ada. Apalagi saat ini musim hujan, musim dimana bencana alam di Jatim sering terjadi.

Anggota Komisi C lainnya, Kuswanto menegaskan, semua alat yang dimiliki Depo Peralatan Bidang Sungai, Waduk dan Pantai harus siap siaga. Agar jika terjadi sesuatu hal yang tidak diinginkan dan membutuhkan alat berat, semua sudah ada dan bisa operasikan. “Saya mengharapkan untuk tidak ada kata tidak cukup anggaran, karena itu harus diprioritaskan untuk tanggap darurat,” kata Kuswanto.

Tidak hanya itu, dalam diskusi tersebut, pihak Depo Peralatan Bidang Sungai, Waduk dan Pantai bertanya, apakah alat-alat yang sudah ada dapat dimanfaatkan oleh pihak swasta atau disewakan? Namun Kuswanto sangat tidak menyarankan hal tersebut terjadi. Karena, selain tidak ada payung hukumnya, semua alat yang tersedia tidak diperuntukkan untuk disewa pihak lain.

Berita Lainnya :  Kebupaten Pasuruan luncurkan 3 mobil untuk Perpustakaan Keliling

“Fungsinya adalah tanggap darurat. Tanggap darurat itu tidak bisa diperhitungkan, tidak bisa diperkirakan kapan bisa terjadi. Selain itu dari sisi manfaat fungsinya. Karena itu adalah untuk mensupport tanggap kebencanaan,” tegasnya.

Diketahui, dalam kesempatan tersebut hadir anggota komisi C lain, diantaranya Khulaim, Pranaya Yudha, dan Gatot Supriyadi. (Caa)