Ketua DPRD Minta RUPS Bank Jatim Berjalan Sesuai Aturan Yang Berlaku dan Jangan Melanggar Lagi

oleh -88 Dilihat

 

Surabaya. Cakrawalanews.co – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Timur, Kusnadi angkat bicara terkait rencana persiapan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa Bank Jatim. Bahkan RUPS luar biasa ini diselenggarakan secara langsung dan zoom meeting sudah dilaksanakan pada, Rabu (16/11/2022) kemarin.

“Persepsi saya, RUPS Luar  biasa, artinya terjadi hal yang  luar biasa di Bank Jatim khan? Saya menengarai adanya sesuatu yang tidak beres. Bank Jatim sedang tidak baik baik saja, kalau tidak ada yang luar biasa masak terus mengadakan RUPS  yang sifatnya luar biasa,” ujar Kusnadi,  ditemui di ruang kerjanya, Jum’at (18/11/22).

Kusnadi menyebut jangan sampai apa yang sudah terjadi dan menyeret dirinya sebagai Ketua DPRD Jatim sebagai tergugat 1 kasus Direksi Bank Jatim akan terulang lagi, terkait pengisi jabatan Direktur dan Komisaris di Bank Jatim.

“Saya lalu menduga duga, kan hari ini sedang berjalan proses hukum yang melibatkan Bank Jatim dan saya dalam kapasitas Ketua DPRD Jatim terlibat sebagai tergugat 1, apakah ini ada kaitannya dengan persoalan pengadilan juga? ” tambahnya.

Kusnadi mengaku tidak punya akses untuk mendapat jawaban, sebab Komisaris yang saat ini menjabat di Bank Jatim itu diisi oleh orang orang yang tidak lagi masuk dalam posisi pemerintahan aktif, namun sudah pensiun sebagai ASN.

”Mereka mereka itu kan sudah berada di luar struktur pemerintahan. Sehingga informasi menjadi sulitkan? Karena tidak menjadi mitra kami. Saya kuatir nanti malah muncul persolan persolan lain yang rawan digugat. Karena pengalaman yang lalu, ” tambahnya.

Politisi yang juga Ketua DPD PDIP Jatim ini, mengaku sangat terganggu dengan proses gugatan yang menyeret dirinya, padahal dirinya tidak ikut campur dalam keputusan yang lalu dan sebagai DPRD sudah mengingatkan melalui Komisi C.

“Karenanya saya selaku Ketua DPRD yang ikut terseret-seret dalam persolan hukum (Bank Jatim), saya menyarankan dalam pelaksanaan RUPS Luar Bisa ini nanti, wakil dari pemprov Jatim atau pemerintah daerah pada Komisaris Bank Jatim harus ada dan mereka pejabat yang masih aktif dipemerintahan,” jelasnya.

“Kalau masih mempertahankan perwakilan pemprov diisi oleh yang sudah pensiun, memangnya sudah tidak ada lagi pejabat yang layak duduk disana (Komisaris Bank Jatim) ?” lanjut Kusnadi mempertanyakan.

Kalau melanggar lagi, kan rawan gugatan lagi,  harusnya kata Kusnadi perusahaan milik Pemprov Jatim, yang mewakili sebagai Komisaris adalah dari pemilik itu sendiri. “Bank Jatim kan milik Pemprov Jatim, ya harusnya adalah pejabat aktif untuk mengawasi kinerja badan usaha milik Pemprov ini. Apa ya salah kalau yang mengisi adalah dari pejabat Pemprov sendiri? Khan tidak,”  tegasnya.

Kusnadi menegaskan apa yang dipertanyakan bukanlah persifat personal, tapi lebih pada kekhawatiran. Jika tidak segera diperbaiki kondisi yang dinilai kurang pas ini akan kembali mengundang gugatan di pengadilan,

“Trus kami terseret lagi, kan kita yang rugi. Sebab tiap minggu berproses di pengadilan. Kita kan pake pengacara, kan ya butuh anggaran. Trus anggarannya dari mana kalau terus terusan begini. Makanya jangan membenarkan ttadisi, tapi tradisi kan hal yang benar,” pungkasnya.

Sementara itu pihak Bank Jatim melalui corporate secretary, saat dikonfirmasi belum memberikan keterangan apapun soal rencana RUPS Luar  Biasa Bank Jatim yang terkesan diam diam ini.