Jembatan akses SD Semolowaru 1 tak kunjung diperbaiki. DPRD minta Pemkot wujudkan peningkatan kualitas pendidikan 

oleh -287 Dilihat
Jembatan didepan SD Semolowaru1 yang kondisinya sudah rapuh dan kini dibiarkan mangkrak
Jembatan didepan SD Semolowaru1 yang kondisinya sudah rapuh dan kini dibiarkan mangkrak

Surabaya, cakrawalanews.co – Siswa SD Semolowaru 1/261 harus bersabar memutar jalan demi bisa masuk sekolah. hal tersebut lantaran jembatan didepan pintu masuk sekolah rusak parah dan sangat membahayakan sehingga, jembatan tersebut ditutup agar tidak menimbulkan korban.

hal tersebut diutarakan oleh warga Semolowaru RT 9 RW 02 yang sebagian besar menjadi wali murid SD Semolowaru 1/261 saat jaring aspirasi masyarakat, dalam reses Wakil Ketua Komisi B DPRD Surabaya Anas Karno dikawasan tersebut.

” Setiap akan dimulainya jam masuk sekolah dan berakhirnya jam pelajaran sekolah, siswa SDN Semolowaru 1/261 kesulitan akses menuju sekolah, begitu juga pulang sekolah,” keluh Jaelani Ketua RT 09/RW 02 Semolowaru kepada Anas Karno.

Menangggapi hal tersebut Wakil Ketua Komisi B DPRD Surabaya Anas Karno usai menggelar jaring aspirasi masyarakat, saat reses di daerah tersebut membenarkan, bahwa jembatan yang menjadi akses utama menuju gedung sekolah SDN Semolowaru 1/261 kondisinya hampir roboh.

” Bahkan saat ini hanya disangga kayu penahan supaya tidak roboh,” ujar Anas Karno pada Senin (24/10/2022).

Anas menjelaskan, jembatan tersebut sekarang tidak lagi dipergunakan, karena berbahaya. Dan pintu gerbang utama SDN Semolowaru 1/261 ditutup. Sehingga siswa harus memutar, melewati jalan alternatif. ironisnya lagi jalan alternatif tersebut kondisinya sangat tidak layak, karena penutup saluran banyak yang rusak.

” Jalan kampungnya yang tembus di belakang sekolah. Begitu juga saat pulang sekolah, tapi jalannya rusak. Jalan kampung yang dilewati tersebut, merupakan permukaan penutup saluran ditengah kampung,” jelasnya.

Legislator PDIP Surabaya tersebut, mengaku prihatin terhadap kondisi yang dialami para siswa SDN Semolowaru 1/261.

“Jembatan yang menjadi akses utama sudah tidak difungsikan sejak setahun lalu. Sedangkan jalan alternatif rusak sejak 2 tahun lalu,” ujar Anas.

Anas mendesak kepada Dinas Pemkot Surabaya dan OPD terkait, segera merespons kondisi tersebut.

“Jembatan seharusnya segera diperbaiki. Demikian juga jalan alternatif ke sekolah. Jalan yang dilalui itu penutup saluran, namun banyak yang rusak. Kondisi ini sangat membahayakan. Apalagi saat hujan deras. Jalan tidak karena tergenang air, membuat yang lewat rawan terperosok,” jelasnya.

Anas menegaskan, sudah seharusnya Pemkot Surabaya memberikan atensi terhadap persoalan tersebut, karena berkaitan dengan infrastruktur sekolah.

“Disetiap kesempatan Pak Eri Cahyadi wali kota Surabaya menyampaikan keinginannya untuk meningkatkan SDM warga Surabaya. Salah satunya dengan memperbaiki kualitas pendidikan,” pungkasnya.