cakrawalanews.co
Cakrawala Humanity Cakrawala Pendidikan Headline Humaniora Indeks

Cerita Pelajar Surabaya Galang Bantuan Penanganan Covid-19

Pelajar surabaya saat memberikan bantuan secara simbolis kepada teman sejawatnya
Pelajar surabaya saat memberikan bantuan secara simbolis kepada teman sejawatnya

Surabaya, cakrawalanews.co – Berawal dari rasa empati terhadap sesama pelajar yang terdampak oleh pandemi Covid-19. Seluruh pelajar SD-SMP se-Surabaya berinisiatif menggalang bantuan melalui program ‘Gotong Royong Sekolah Peduli Suroboyo’ untuk membantu teman-teman sesama pelajar yang mengalami kesulitan.

Akhirnya, hanya dalam waktu kurang dari dua minggu, para pelajar SD-SMP se-Surabaya berhasil mengumpulkan bantuan berupa uang tunai dan paket sembako. Bantuan itu diserahkan langsung kepada Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya.

Koordinator penggalangan bantuan pelajar SD-SMP se-Surabaya Aloysiana Gita menceritakan, aksi ini bermula ketika mereka melihat banyak dari teman sesama pelajar yang mengalami kesulitan.

Sebab, di masa pandemi ini banyak orang tua dari pelajar yang mengalami Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Selain itu, beberapa orang tua pelajar bahkan sampai meninggal dunia karena menderita Covid-19.

“Awalnya kami melihat banyak sekali orang tua teman kami yang di-PHK dan tepapar Covid-19. Kami lihat kondisi ekonomi keluarganya menurun,” ujar Gita.

Oleh karena itu, Gita yang juga merupakan Ketua Organisasi Pelajar Surabaya (Orpes) mengungkapkan, mereka pun terketuk hatinya untuk meringankan beban teman-teman sesama pelajar dengan menggelar aksi penggalangan donasi yang melibatkan seluruh pelajar SD-SMP Negeri maupun Swasta.

“Jadi, kami benar-benar ingin membantu meringankan beban ekonomi teman-teman kami,” imbuhnya.

Ia menjelaskan, para pelajar menyerahkan bantuan melalui sekolah masing-masing. Disana, sudah tersedia keranjang yang ditata rapi lengkap disertai petunjuk tulisan, agar mereka dapat langsung memasukkan bantuannya sesuai dengan kriteria jenis sembako.

“Masing-masing sekolah sudah menyediakan drop box. Semisal, mereka memberikan beras, tinggal diletakkan di drop box yang bertuliskan beras. Begitu juga kalau mereka memberikan gula, bisa ditaruh di drop box yang bertuliskan gula,” jelasnya.

Gita menegaskan, penggalangan bantuan ini bersifat sukarela. Sehingga, tidak ada paksaan kepada para pelajar untuk memberikan bantuan. Meski begitu, antusiasme para pelajar untuk bergotong royong dalam aksi ini sangatlah tinggi.

“Ini sifatnya sukarela. Jadi, kami tidak memaksa mereka. Jumlahnya pun tidak ditentukan, mereka bebas mau menyumbang berapa pun. Kalau adanya hanya Rp 500, Rp 1000, atau Rp 2000 itu juga tidak apa-apa,” tegasnya.

Namun, ia mengatakan, dalam upaya penggalangan bantuan itu mereka mengalami kesulitan untuk berkoordinasi dengan setiap sekolah. Alhasil, mereka mendapat bantuan dari Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya untuk menginformasikan kepada seluruh kepala sekolah SD-SMP melalui Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) terkait aksi penggalangan bantuan tersebut.

“Dispendik membantu menginformasikan ke kepala sekolah. Kita juga memantau dari grup WhatsApp. Masing-masing Osis sekolah melaporkan hasil rekapan bantuan yang terkumpul setiap harinya. Akhirnya, hanya dalam waktu dua minggu dari tanggal 2 Agustus sampai 13 Agustus seluruh bantuan berhasil terkumpul,” kata siswa yang duduk di bangku kelas 9 SMP ini.

Gita mengaku terkejut sekaligus bangga, Ia tidak menyangka jika dana yang berhasil mereka kumpulkan ternyata lebih dari Rp 1 miliar.

Sebab, bantuan itu bersifat sukarela. Sehingga, mereka tidak menargetkan berapa jumlah bantuan yang harus terkumpul.

“Terkejut, jadi ramai di sosial media juga. Mereka menyisihkan tabungannya, ada juga wali murid yang ikut berpartisipasi menyumbang untuk program ini,” akunya.

Sementara itu, salah satu siswi kelas 6 SD bernama Natalia Wahyu Putri mengaku, senang bisa menjadi bagian dalam membantu Kota Surabaya. Ia meceritakan, orang tuanya pernah terpapar covid pada tahun 2020 lalu.

Oleh sebab itu, ia pun secara sadar ingin membantu teman-temannya yang sedang mengalami kesulitan.

“Ini karena kemauan sendiri, tidak ada paksaan. Saya punya keinginan untuk membantu sesama teman yang orang tuanya terdampak Covid-19,” ujarnya.

Sebelumnya, para pelajar itu telah menyerahkan bantuan berupa uang tunai lebih dari Rp 1 Miliar dan bantuan berupa kebutuhan pokok, seperti 134.5 ton beras, 35.628 liter minyak goreng, 42,7 ton gula, dan 11.401 dus mie instan yang diterima langsung oleh Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, di halaman Balai Kota, Jumat (13/8/2021).(hadi)