Bantaran Bengawan Solo Longsor, 7 Rumah dan Sebuah Tempat Ibadah Hancur

September 23, 2019
0

Lamongan, Cakrawalanews.co – Kawasan bantaran Bengawan Solo mengalami longsor. Akibatnya, satu bangunan tempat ibadah dan 7 rumah warga mengalami kerusakan.

Longsor terjadi sejak 14 September 2019 lalu di Dusun Gendong, Desa Laren, Kecamatan Laren, Lamongan. Hingga kini, warga mengungsi demi keselamatan. Warga terpaksa membongkar rumah mereka yang sudah ditinggali selama puluhan tahun supaya tidak hanyut bersama material tanah yang longsor, imbas dari abrasi yang terjadi di sepanjang bantaran Bengawan Solo.

“Tidak ada rumah warga yang sampai ikut hanyut saat terjadi longsor, hanya mengalami kerusakan saja. Tapi karena takut ikut longsor, mereka membongkar rumahnya dan memilih pindah,” kata Kepala Dusun Gendong, Muntholib, kemarin.

Ia menjelaskan, bencana longsor yang terjadi di bantaran bengawan Solo terus meluas. Dari yang semula sepanjang 500 meter, kini sudah mencapai sekitar 600 meter dengan kedalaman 10 meter.

“Mereka berinisiatif membongkar rumahnya dan pindah ke tempat lebih aman, meski jaraknya agak jauh,” ucap dia.

Untuk warga yang pindah, mereka memanfaatkan material bekas rumah mereka yang rusak, seperti kayu untuk dimanfaatkan mendirikan bangunan baru semi permanen di tanah milik desa, yang berada agak jauh dari bantaran Bengawan Solo.

“Tapi ada juga yang memilih tidak menempati rumahnya, dan tinggal menumpang di rumah sanak famili untuk sementara,” tutur dia.

Menurut penuturan Muntholib, total ada 23 orang/jiwa yang kini kehilangan tempat tinggal imbas longsor yang terjadi di Dusun Gendong. Kendati ada beberapa warga lain yang masih nekat menempati rumahnya, namun lokasi itu termasuk area rawan longsor.(kcm/ziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *