Pertamina EP Bantu 5.000 Bibit Mangrove dan 2 Perahu

Januari 22, 2019
0

Penyerahan secara simbolis bibit mangrove

Surabaya, cakrawalanews.co – Anak perusahaan PT Pertamina (persero) di sektor eksplorasi migas melakukan penanaman 5000 bibit mangrove di Kebun Raya Mangrove Gunung Anyar Surabaya.

Kegiatan tersebut sebagai rangkaian kegiatan Pertamina EP Leaders Forum 2019. Selain mendukung pengembangan Kebun Raya Mangrove, Pertamina EP juga membantu 2 (dua) perahu untuk pengembangan wisata di kawasan itu.

Bantuan dua perahu wisata itu secara simbolis diserahkan President Director Pertamina EP Nanang Abdul Manaf kepada Walikota Surabaya Tri Rismaharini.

Sementara, penanaman bibit mangrove dilakukan secara simbolis oleh Nanang Abdul Manaf dan jajaran Board of Director serta Vice President hingga Field Manager di lingkungan Pertamina EP.

“Di sini (Kebun Raya Mangrove Gunung Anyar Surabaya,Red) kami tanam 5000 bibit mangrove. Harapan kami, itu bisa turut mengurangi emisi. sementara bantuan dua buah perahu itu nantinya bisa membantu pengembangan wisata,” ujar Nanang Abdul Manaf dalam siaran pers, Selasa (22/1/2019).

Nanang juga mengungkapkan kegiatan penanaman mangrove dan bantuan 2 perahu wisata merupakan salah satu wujud komitmen Pertamina EP untuk tumbuh serta berkembang bersama masyarakat dan lingkungan.

“Kami memiliki semangat untuk terus tumbuh serta berkembang bersama masyarakat dan lingkungan. Itu bukan hanya jargon dan slogan semata,” ujar Nanang.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian Kota Surabaya Joestamadji mengucapakan terima kasih atas bentuk perhatian yang diberikan oleh jajaran Pertamina EP. Ia pun menjelaskan tentang jenis mangrove yang mereka tanam.

“Ini adalah jenis Rhizophora. Fungsinya untuk menahan erosi jadi tanah yang ada tidak tergerus dan terbawa air,” jelas Joestamadji.

“Kalau di Kebun Raya Mangrove Gunung Anyar Surabaya ini rencananya akan kami tanami 250 jenis mangrove. Untuk prosesnya kami akan bekerja sama dengan banyak pihak, salah satunya adalah Pemerintah Kota Kyushu di Jepang. Sebagai informasi, Kebun Raya Mangrove Gunung Anyar ini adalah kebun raya pertama yang mengkhususkan diri pada jenis tanaman mangrove,” pungkasnya.

Sementara itu, Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini berbagi pengalaman bagaimana sebagai pimpinan harus bisa memimpin dan mengeksekusi semua program secara cepat, tepat dan efisien.

Menurut Risma, seorang pemimpin tidak bisa hanya dibelakang meja. Pemimpin juga tidak bisa hanya memerintah.

“Pemimpin harus hadir, menjadi contoh dan melakukan kontrol. Sebagai pemimpin, kita harus punya target pribadi. Kita ini ingin dikenang orang sebagai apa? Pemimpin yang baik atau pemimpin yang buruk. Saya ingin dikenang sebagai pemimpin yang baik,” kata Risma dalam acara yang dipandu wartawan senior Wahyu Muryadi dari Tempo.

Pada bagian lain, Nanang mengungkapkan Pertamina EP Leaders Forum 2019 sengaja digelar di Surabaya agar para peserta bisa menangkap spirit Kota Pahlawan, sekaligus belajar dari kepemimpinan Bu Risma yang sarat prestasi dan dicintai warga Kota Surabaya.

“Itu semua sangat penting agar semua pimpinan di Pertamina EP bisa mengeksekusi program atau strategi secara tepat dan cepat. Kami ingin bisa mengubah semua tantangan menjadi peluang dan keberhasilan sehingga semua target yang ditetapkan oleh penerintah dalam memperkuat ketahanan energi nasional bisa terwujud,” jelas Nanang.(mnhdi/cn05)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *